Jokowi Ingin Indonesia Bebas Campak dan Rubella pada 2020

Majalahteras.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menyosialisasikan Kampanye Imunisasi Measles-Rubella (MR) yang dilaksanakan di MTs Negeri 10 Sleman di Ngaglik Kabupaten Sleman, Yogyakarta, hari ini, Selasa (1/8/2017). Ia pun berharap agar tiga tahun lagi dari sekarang atau pada 2020 Indonesia bisa terbebas dari penyakit campak dan rubella.

“Saya mendukung penuh dilaksanakan kampanye imunisasi nasional agar anak-anak bisa bebas dari Measles-Rubella,” kata Presiden Jokowi.

Pada kesempatan itu Presiden bersama Ibu Iriana Joko Widodo didampingi sejumlah menteri dan pejabat di antaranya Menko PMK Puan Maharani, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Kesehatan Puan Maharani, Staf Khusus Presiden Johan Budi SP, Gubernur DIY Sultan Hamengkubowono X, dan Bupati Sleman Sri Purnomo.

Jokowi menegaskan, imunisasi merupakan salah satu upaya untuk menjaga anak-anak dan untuk membuat mereka tetap sehat.

“Ini adalah tugas setiap orang tua dan juga tugas dari negara. Anak-anak dititipkan Allah untuk kita sayangi, kita didik, kita jaga, kita ayomi terutama menjaga mereka dari berbagai penyakit yang berbahaya dan mematikan,” katanya sebagaimana dikutip dari Antara.
Presiden menekankan penyakit campak dan rubella yang sudah terbukti dan diketahui di seluruh dunia sebagai penyakit yang bahaya jika dibiarkan menjangkiti anak-anak.

Ia mengatakan saat ini di Indonesia masih kurang dari satu persen yang mendapatkan imunisasi MR yang dianggapnya masih sangat kecil.

“Idealnya lebih dari 95 persen harusnya sudah dapat imunisasi MR dan bahkan 100 persen. Inilah yang harus kita lakukan,” katanya.

Oleh karena itulah, pemerintah berkomitmen kuat dalam mewujudkan eliminasi campak dan mengendalikan penyakit rubella serta kecacatan bawaan akibat rubella di Indonesia pada 2020.

Strategi yang ditempuh yakni pemberian imunisasi MR untuk anak usia 9 bulan sampai kurang dari 15 tahun.

Setelah mencanangkan kampanye imunisasi MR, Presiden menyempatkan diri berdialog dengan siswa yang telah diimunisasi lalu menanyakan kepada mereka terkait imunisasi yang baru dijalaninya. Presiden kemudian meninjau area imunisasi MR yang berada di lokasi MTs N 10 Sleman, DI Yogyakarta. (jems)