Angklung Buhun Pusaka Identitas Masyarakat Baduy

majalahteras.com – Masyarakat tradisional Baduy yang bermukim di Kabupaten Lebak, Banten, memiliki seni tradisi pertunjukan dengan alat musik angklung. Angklung dari Baduy bernama Angklung Buhun. Angklung ini tidak bisa disaksikan sembarang waktu, hanya dipertunjukkan setidaknya setahun sekali saat gelaran adat.

Seperti halnya dengan angklung dari daerah Priangan, Jawa Barat, Angklung Buhun merupakan alat musik perkusi yang terbuat dari bambu. Bambu dibentuk sedemikian rupa sehinga dapat menimbulkan bunyi-bunyi indah nan harmonis. Angklung akan berbunyi kala pemain menggerakkan rentetan bambu sehingga saling berbenturan.

Dalam pertunjukannya, biasanya terdapat 9 jenis angklung dan 3 buah bedug kecil memanjang. Jenis angklung tersebut diantaranya indung, ringkung, gimping, dondong, enklok, indung leutik, trolok, reol 1, dan reol 2. Sedangkan untuk bedug terdiri dari bedug, telingtung, dan ketug. Jenis-jenis instrument tersebut tentu memiliki fungsi dan makna simbol tertentu di dalamnya.

Bagi masyarakat Baduy, permainan kesenian angklung buhun sangat sakral. Buhun dalam masyarakat setempat berarti tua. Atau dalam bahasa Sunda lain disebut baheula atau zaman dulu. Angklung buhun berarti angklung tua atau angklung peninggalan. Angklung buhun tidak hanya mencerminkan rasa seni masyarakat Baduy, tetapi juga nilai-nilai spiritual.

Kesenian angklung buhun lahir bersamaan lahirnya masyarakat Baduy. Tak mudah untuk menyaksikan alat tradisional masyakarat Baduy ini. Tidak seperti kebanyakan kesenian tradisional di tempat lain, pertunjukkan angklung buhun bukan pertunjukkan kesenian pagelaran yang bisa disaksikan setiap saat. Kesenian angklung buhun bagi masyarakat Baduy bagian dari ritual sehingga memiliki unsur magis yang kental.

Hanya pada perayaan-perayaan adat tertentu masyarakat luar bisa menyaksikan keharmonisan angklung buhun, misalnya saat acara adat Seren Taun atau Seba. Seba dilakukann oleh masyarakat Baduy sebagai penghormatan masyarakat adat terhadap keberadaan pemerintahan negara dengan simbolisasi Pemerintah Lebak. Sementara Seren Tahun merupakan acara ada setelah panen sebagai bentuk rasa syukur masyarakat Baduy.

Permainan angklung buhun selalu diawali dengan ritual tertentu. Angklung buhun dimainkan dengan formasi pemain berdiri melingkar sambil menarikan gerakan-gerakan tertentu. Suara angklung yang seirama itu juga mengiringi nyanyian bahasa Sunda dan tarian.

Angklung buhun terdiri dari beberapa jenis. Perbedaan jenis ini berdasarkan besar-kecilnya angklung. Jenis-jenis ini dipegang oleh para pemain laki-laki sehingga pemain angklung berjumlah menurut jenis-jenis ini. Para pemain angklung buhun berjumlah belasan orang.

Alat musik lain dari bambu disertakan dalam permainan angklung buhun yaitu bedung. Batang bedung ini dibuat dari bambu berukuran besar, sedangkan bagian atasnya dari kulit hewan. Alat ini dimainkan dengan cara dipukul. Bagi Anda yang menyaksikan pertunjukkan angklung buhun, Anda akan merasakan betapa masyarakat Baduy hidup harmonis dengan alam melalui alunan angklung yang mereka mainkan.

Dalam perkembangannya, kesenian Angklung Buhun ini masih tetap dipertahankan oleh masyarakat Baduy di Provinsi Banten. Selain bagian dari warisan budaya, kesenian ini juga merupakan warisan tradisi yang memiliki makna penting bagi masyarakat Baduy sehingga tidak bisa ditinggalkan begitu saja. Kesenian Angklung Buhun ini sangat jarang bisa ditemukan di masyarakat. Karena sifatnya yang sakral dan bagian dari ritual, kesenian ini hanya ditampilkan pada acara tertentu saja.(Iman)