Lestarikan Badak Jawa di Ujung Kulon, Balai TNUK Pandeglang Bangun JRSCA

oleh
oleh -

Majalahteras.com – Balai Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK) berencana membangun Javan Rhino Study and Conservation Area (JRSCA) di kawasan Ujung Kulon. Pembangunan JRSCA untuk meningkatkan populasi Badak Jawa cula satu di Ujung Kulon.

Kepala Balai TNUK Pandeglang Anggodo mengatakan, pembangunan JRSCA yang dilakukan untuk menjaga habibat badak Jawa agar populasinya berkembang.

Baca Juga  Pastikan Mutu Pangan Napi Higienis, Kalapas Cilegon Kontrol Dapur dan Cipipi Langsung Lauk Pauk

JRSCA ini untuk pengelolaan badak secara lebih dekat. Yang tadinya badak di Semenanjung. Dengan pembangunan JRSCA ini akan kita dekatkan dalam bentuk kandang yang lebih kecil.

“Sehingga manajemen pengelolaannya bisa lebih intensif. Seperti badak ini nanti bisa dikawinkan dengan dibantu oleh tenaga-tenaga ahli, dan mendapat pengawasan,” kata Anggodo, ditemui dalam acara sosialisasi penyusunan dokumen Environmental Impact Assessment (EIA) untuk pembangunan JRSCA bekerjasama dengan Fakultas Kehutanan dan Lingkungan di salah satu hotel di Pandeglang. Selasa (7/12/21).

Baca Juga  Aksi Kemanusiaan di Tenah Pandemi, PP AMPG Gelar Donor Darah

Anggodo menerangkan, pembangunan JRSCA nantinya akan mengutamakan habitat badak Jawa.

“Tidak semua badak yang masuk ke kandang. Minimal diambil sepasang jantan dan betina yang terbaik, yang akan dimasukkan di JRSCA. Supaya bisa menghasilkan badak-badak yang berkualitas, dan anak-anak badak yang dihasilkan lebih bagus,” terangnya.

Dia menilai, dokumen JRSCA salah satu syarat dari UNESCO karena TNUK sudah ditetapkan sebagai taman warisan dunia. Melalui pembangunan JRSCA populasi badak Jawa mendapatkan perawatan lebih baik.

Baca Juga  Ade Komarudin : Banten Butuh Pemimpin yang Visioner

“Paling tidak populasi badak lebih aman dan terlindungi,” ungkapnya.@juanda