Legenda Batu Cino, Kisah Cinta Jaka dan Hasnah

Majalahteras.com – Seorang nenek duduk termenung di bale yang terbuat dari bambu, sementara sorotan lampu mengarah kepadanya. Kemudian, datanglah dua orang cucu kehadapannya. Mereka meminta sang nenek menceritakan sebuah dongeng seperti yang mereka lakukan setiap ingin tidur. Lantas sang nenek dengan semangat menceritakan sebuah dongeng, dongengan itu berjudul Legenda Batu Cino.

Cerita sang nenek kepada kedua cucunya tersebut menjadi bingkai pembuka bagi pementasan tari kreasi Legenda Batu Cino dari Kabupaten Empat Lawang, Sumatera Selatan. Legenda Batu Cino menceritakan tentang sepasang kekasih bernama Jaka dan Hasnah. Mereka mengucapkan janji setia untuk kelak membangun rumah tangga bersama-sama. Namun Jaka mengakui belum mampu untuk mewujudkan janji surganya kepada Hasnah, ia pun lantas bertekad merantau ke negeri seberang.

Tak lama setelah kepergian Jaka ke negeri seberang, datanglah seorang pedagang Palembang ke wilayah Empat Lawang. Pedagang tersebut menggunakan perahu besar menyusuri Sungai Musi. Pedagang tersebut terkesima ketika melihat kecantikan Hasnah, dan berhasrat ingin menikahinya. Namun ajakan sang pedagang ini ditolak mentah-mentah oleh Hasnah. Penolakan itulah yang kemudian membuat sang pedagang murka dan ingin membunuh semua orang kampung yang menghalangi niatnya memperistri Hasnah.

Bersamaan dengan suasana yang memanas karena si pedagang melakukan pemaksaan kehendak,  Jaka kembali ke tanah Empat Lawang untuk menggenapkan janji setianya kepada Hasnah. Ketika sampai di perkampungannya kembali, Jaka mendapati Hasnah sedang mendapat ancaman dari si pedagang. Jaka pun kemudian langsung melawan dan menyelamatan Hasnah. Pertarungan hebat antara keduanya pun tak dapat dihindari. Dan Jaka akhirnya berhasil mengalahkan si pedagang, lalu menikahi Hasnah dan disambut gembira oleh warga kampung.

Sebagai garapan tari kreasi yang diadaptasi dari sebuah legenda, dramatari Batu Cino membutuhkan penari yang banyak. Para penari tersebut mempunyai peranannya masing-masing, seperti menjadi nenek dan dua cucunya, para warga kampung, Hasnah dan Jejaka, hingga si pedagang dan pasukannya. Para penari perempuan yang berperan sebagai warga kampung mengenakan pakaian tradisional Sumatera Selatan, yaitu baju kurung dan bagian bawahnya mengenakan kain songket, dan dilengkapi dengan penutup kepala.

Agar penonton mampu menghayati jalannya cerita, setting panggung dibuat berubah-ubah sesuai dengan potongan cerita yang sedang dimainkan. Selain settingan panggung, hadirnya perahu layar membuat para penonton seolah masuk dalam konflik yang sedang dihadirkan. Dramatari sebagai bentuk seni pertunjukan, tidak hanya membutuhkan koreografer yang handal, tetapi juga sutradara yang akan mengarahkan setiap laku yang akan dimainkan.

Pengadaptasian legenda Batu Cino ke dalam sebuah dramatari bukan tanpa sebab, selain berfungsi sebagai hiburan kepada masyarakat, dramatari ini juga bertujuan melestarikan dan memperkenalkan Legenda Batu Cino kepada generasi penerus. Hal ini dilakukan agar folklor dari Empat Lawang tetap terjaga dan nilai-nilai luhur yang menjadi pesan di dalamnya tersampaikan kepada masyarakat luas.(man)***

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *