Di 2019, Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Diestimasi di Atas 5 Persen

Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I dan II 2017 tercatat sebesar 5,01 persen.

Sementara itu, Bank Indonesia (BI) menargetkan pertumbuhan ekonomi Indonesia berkisar antara 5 sampai 5,4 persen pada tahun ini.

Asisten Gubernur Kepala Departemen Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI Dody Budi Waluyo menyatakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia akan terus meningkat ke depan.

Bahkan, pada tahun 2019 mendatang, pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa berada di atas 5 persen.

“(Pertumbuhan ekonomi) kita akan lepas dari 5 persen sekitar 2019 nanto. Tetapi, kita masih bergerak naik dari range kita 5 sampai 5,4 persen di 2017,” kata Dody di Yogyakarta, awal pekan ini.

Bank sentral, imbuh Dody, memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 5,1 persen pada tahun 2017.

Adapun prediksi pertumbuhan ekonomi versi pemerintah kemungkinan berkisar antara 5,1 sampai 5,2 persen tahun ini.

Pada tahun 2018, pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan berkisar antara 5,1 sampai 5,5 persen. Kemudian, pada tahun 2019, pertumbuhan ekonomi Indonesia terus bergerak naik ke kisaran 5,3 sampai 5,7 persen.

“Setelah itu mudah-mudahan kita langsung menuju level 6 persenan. Di atas 6 persen (pada tahun) 2020-2021,” tutur Dody.

Faktor utama pendorong pertumbuhan ekonomi ke depan menurut Dody adalah investasi. Pihaknya memperkirakan pertumbuhan investasi akan berkisar 6 sampai 7 persen.

Adapun dari lapangan usaha, Dody memperkirakan sektor pengolahan, pertanian, konstruksi, komunikasi, dan jasa keuangan diharapkan memberikan kontribusi terbesar.

Namun demikian, hal terpenting adalah produksi nasional yang berdaya saing agar pertumbuhan ekonomi dapat terdongkrak secara berkualitas.

“Ekspor kita tentunya dalam jangka panjang akan tumbuh rata-rata 4 persen ke 2020-2021. Itu ekspor riil,” terang Dody.(rm)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *